www.paguyubanpulukadang.forumotion.net


 
IndeksIndeks  PortalPortal  FAQFAQ  PencarianPencarian  AnggotaAnggota  GroupGroup  PendaftaranPendaftaran  LoginLogin  
Pencarian
 
 

Display results as :
 
Rechercher Advanced Search
Latest topics
» Kudeta Hancurkan Bangsa
Tue Oct 19, 2010 3:27 pm by Admin

» SBY Bertemu 7 Pimpinan Lembaga Negara di MPR
Mon Oct 18, 2010 3:18 pm by Admin

» Urbanisasi Tak Terbendung, Jabodetabek Makin Kumuh
Thu Oct 14, 2010 3:26 pm by Admin

» HALAL BIL HALAL 1431H KERUKUNAN KELUARGA BESAR JATON JAKARTA ( KKBJJ )
Mon Oct 11, 2010 9:25 am by Admin

» HALAL BIL HALAL 1431 H PKBP JABODETABEK
Mon Oct 11, 2010 9:23 am by Admin

» Yang Kami Tolak Bukan Kristen, Tapi Kristenisasi
Thu Sep 23, 2010 6:32 pm by Admin

» 5,4 Juta Komuter Serbu DKI Jakarta Setiap Hari
Thu Sep 23, 2010 6:29 pm by Admin

» Gila! Al Quran Jadi Dibakar di Amerika
Sun Sep 19, 2010 3:49 pm by Admin

» PROJECT BLUE BEAM
Mon Sep 13, 2010 5:55 pm by Admin

» Demokrasi Belum Wujudkan Kesejahteraan dan Keadilan
Sun Aug 15, 2010 7:21 pm by Admin

» Potret Kemiskinan Indonesia 69% Pekerja Ada di Sektor Informal
Fri Aug 06, 2010 2:17 pm by Admin

» Mengenal Lebih Dekat Hepatitis
Wed Jul 28, 2010 11:39 pm by Admin

» Alasan Sesungguhnya Mengapa AS Menyerang Iraq
Tue Jul 20, 2010 11:04 am by Admin

» AS Rahasiakan Obat Kanker dari Buah Sirsak
Tue Jul 20, 2010 9:18 am by Admin

» Politik Anggaran, Prorakyat atau Birokrat?
Mon Jul 19, 2010 5:52 pm by Admin

» Bingung Pastikan Arah Kiblat? Klik Qibla Locator
Sun Jul 18, 2010 8:10 am by Admin

» Inilah Kisah Ilyas dalam Injil Barnabas
Fri Jul 02, 2010 10:03 pm by Admin

» Pasar Taruhan Jagokan Brasil
Fri Jul 02, 2010 3:17 pm by Admin

» Jepang Lawan Paraguay di 16 Besar
Sat Jun 26, 2010 3:46 pm by Admin

» Sinyal Alquran tentang Bintang Runtuh di Pusat Galaksi
Mon Jun 21, 2010 12:04 pm by Admin

Navigation
 Portal
 Indeks
 Anggota
 Profil
 FAQ
 Pencarian

Share | 
 

 Demokrat Kokoh, Gerindra Melunak

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
Admin
Admin


Jumlah posting : 2244
Registration date : 31.08.08

PostSubyek: Demokrat Kokoh, Gerindra Melunak   Wed May 13, 2009 4:43 pm

Demokrat Kokoh, Gerindra Melunak



Suara Pembaruan,Rabu 13 Mei 2009
[JAKARTA] Penetapan Gubernur Bank Indonesia (BI), Boediono sebagai cawapres mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), mengubah peta koalisi parpol. PDI-P yang semula menjajaki koalisi dengan Demokrat, kini justru kembali menggandeng Gerindra dengan mengajukan Megawati-Prabowo sebagai capres-cawapres. Gerindra yang semula kukuh mengusung Prabowo sebagai capres akhirnya melunak.

Sedangkan koalisi yang dibangun Demokrat diyakini tetap kokoh, meski sejumlah partai pendukung sempat memprotes terpilihnya Boediono.

Ketua DPP PAN Patrialis Akbar menyatakan SBY memiliki hak khusus untuk memilih cawapres. "Itu hak khusus SBY dan PAN hanya bisa menerima keputusan tersebut," ujarnya

Sampai saat ini, lanjutnya, PAN masih bergabung dengan koalisi Demokrat. Tetapi, memang tidak ada yang kekal dan abadi. "Saya tidak bisa memastikan apa yang akan terjadi kemudian. Semua itu bergantung dinamika dan perkembangan yang ada. Politik bisa berubah setiap saat," ujarnya.

Sedangkan, fungsionaris PAN, Dradjad Wibowo menegaskan, partainya masih mempertimbangkan apakah meneruskan koalisi dengan Demokrat atau menarik diri dari koalisi. "Kita akan sampaikan keberatan kepada Partai Demokrat dan Pak SBY terkait pemilihan Pak Boediono sebagai cawapres. Sikap akhir PAN sangat bergantung pada jawaban SBY," ujarnya.

Dradjad menambahkan, Ketua Majelis Pertimbangan Partai (MPP) PAN, Amien Rais, akan memberi masukan kepada SBY mengenai potensi implikasi dari keputus- an memilih Boediono. "Pak Amien akan mengingatkan pentingnya representasi kemajemukan yang harus dijaga dalam duet kepemimpinan nasional yang selama ini terbukti positif agar tidak muncul implikasi negatif dari pilihan cawapres bagi SBY," ungkapnya.

Sekjen PPP, Irgan Chairul Mahfiz menyatakan, pihaknya masih mendukung SBY dan bergabung dengan koalisi Demokrat. "PPP masih akan melakukan komunikasi politik terkait penentuan cawapres yang sudah dilakukan. Itu kan belum pengumuman formal, jadi masih bisa dilakukan klarifikasi soal itu," sambungnya.

Sementara itu, pengamat politik Bima Arya mengungkapkan, dirinya telah menghubungi sejumlah tokoh PPP dan PKS dan mereka memastikan tetap berada dalam satu barisan dengan Demokrat.


Mitra Koalisi


Anggota Tim Sembilan Partai Demokrat, Ruhut Sitompul menegaskan, hubungan dengan mitra koalisi, yakni PKB, PKS, PAN, dan PPP, tetap bagus. "Kami sudah melaksanakan komunikasi yang maksimal dan bagus dengan para ketua umum partai- partai tersebut dan hasilnya positif," katanya.

Ketika disinggung tentang rencana hengkangnya partai-partai tersebut dan membentuk koalisi baru, Ruhut menyatakan itu hanya isu yang dilemparkan orang-orang yang tidak masuk dalam struktur parpol.

Sebelumnya, utusan khusus SBY yang juga menjabat Menteri Sekretaris Negara, Hatta Rajasa, menyatakan SBY tidak akan menarik pilihannya kepada Boediono. Hal itu dikemukakannya kepada Ketua Umum PPP Suryadharma Ali, Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar, dan Sekretaris Jenderal PAN, Zulkilfli Hasan di Wisma Negara, Jakarta, Selasa (12/5). Ketiga parpol itu merupakan mitra koalisi Demokrat. Sedangkan PKS yang juga menjadi mitra koalisi, tidak hadir dalam pertemuan itu.

"Saya kira pilihan yang sudah melalui suatu proses dan sudah cukup panjang, objektif, maka kita serahkan calonnya kepada presiden," katanya.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Demokrat, Marzuki Alie mengaku dirinya belum mendengar sendiri dari SBY tentang penetapan Boediono sebagai cawapres.

Namun, dia mengisyaratkan kalau benar Boediono yang dipilih SBY, karena memang memenuhi lima kriteria cawapres. Boediono memiliki integritas, loyalitas terhadap negara, dan memiliki kapasitas yang andal dalam bidang ekonomi. "Saya kira pilihan-pilihan seperti itu harus dilihat secara clear," katanya.

Saat ditanya apakah nama Boediono diusulkan oleh PDI-P, Marzuki menyatakan hal itu tidak terkait dengan komunikasi politik dengan PDI-P. SBY mempunyai pertimbangan yang matang dalam memilih pasangannya untuk maju dalam pemilu presiden mendatang.

Komunikasi politik kedua parpol baru pada tahap awal dan masih jauh dari pembicaraan-pembicaraan mengenai posisi-posisi, termasuk cawapres. Komunikasi itu hanya membicarakan masalah bangsa yang lebih besar yang menuntut keterlibatan semua elemen bangsa. "Setiap komunikasi politik jangan dilihat sebagai politik dagang sapi," ujarnya.

Menyinggung reaksi keras sejumlah mitra koalisi Demokrat, Marzuki menilai hal itu masih wajar. Sebab, siapa pun, kalau usulannya tidak diterima pasti ada perasaan tidak enak.

"Masalahnya, semua partai yang masuk dalam koalisi mengusulkan nama cawapres. Kalau dipilih salah satu dari mereka, pasti akan ribut juga. Maka, kalau ada alternatif lain, kenapa tidak. Artinya, reaksi-reaksi seperti itu masih normal," paparnya.


PDI-P Pilih Prabowo


Setelah SBY memilih Boediono, PDI-P kemungkinan besar tidak lagi melanjutkan komunikasi dengan Demokrat. Kini, PDI-P kembali meneruskan komunikasi politik dengan Gerindra.

Sumber SP menyebutkan, PDI-P dan Gerindra telah memperoleh titik temu untuk mengusung Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri sebagai capres dan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra, Prabowo sebagai cawapres. "Jika tak ada halangan, pasangan Megawati-Prabowo akan dideklarasikan Jumat (15/5)," ujarnya.

Menurutnya, setelah SBY memilih Boediono, PDI-P sebagai partai yang meraih suara signifikan dalam pemilu sulit ikut dalam koalisi Demokrat. "Dalam pembicaraan pembagian kekuasaan, kalau PDI-P berkoalisi dengan Demokrat, kursi cawapres merupakan keniscayaan. Tetapi setelah terpilihnya Boediono, kemungkinan besar komunikasi politik dengan Demokrat, tidak akan berlanjut," katanya. Pada Selasa (12/5), Megawati dan Prabowo kembali bertemu. Pertemuan lanjutan akan digelar hari ini dengan melibatkan tim kedua parpol.

Sekjen DPP Gerindra, Ahmad Muzani mengatakan, peluang memasangkan Prabowo Subianto sebagai cawapres Megawati, tetap terbuka. Komunikasi politik dengan PDI-P terus berjalan, khususnya antara Megawati dan Prabowo. "Keputusan final akan kami umumkan Jumat ini, termasuk peluang kami tidak mengambil opsi apa pun," katanya.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://paguyubanpulukadang.forumotion.net
 
Demokrat Kokoh, Gerindra Melunak
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
www.paguyubanpulukadang.forumotion.net :: Tampilan Portal :: Multy News-
Navigasi: